Ragam Hias

RAGAM HIAS UKIRAN TRADISIONAL MINANGKABAU

Bentuk motif ukiran Minangkabau pada umumnya bersumber kepada falsafah Alam Takambang Jadi Guruyang maksudnya adalah bahwa alam yang luas dapat dijadikan guru atau contoh.Pepatah menyebutkan :           

Panakiak pisau sirawik,

Ambiak galah batang lintabuang,

Salodang ambiak ka niru,

Satitiak jadikan lauik,

Nan sakapa jadikan gunuang,

Alam takambang jadi guru.

            Petatah ini mengandung arti bahwa manusia selalu berusaha menyelidiki, membaca serta mempelajari ketentuan – ketentuan yang terdapat pada alam semesta (alam syariat), sehingga dari penyelidikan yang dilaksanakan berkali – kali akan diperoleh suatu kesimpulan yang dapat dijadikan guru atau iktibar tempat menggali pengetahuan yang berguna bagi manusia. (H. Idrus Hakimy Dt. R. Penghulu. 1997. 2)  Jadi nenek moyang orang Minangkabau mempergunakan alam syariat seperti flora, fauna dan benda – benda alam lainnya sebagai tempat mempelajari pengetahuan yang berguna mengatur masyarakatnya dalam segala bidang.

            Bentuk – bentuk alam yang dijadikan motif ukiran di Minangkabau tidaklah diungkapkan secara realistik atau naturalis tetapi bentuk tersebut digayakan sedemikian rupa sehingga menjadi motif- motif yang dekoratif, kadang – kadang sukar untuk dikenali sesuai dengan nama motifnya. Hal ini mungkin terjadi setelah berkembangnya agama Islam di Minangkabau.

Beberapa ahli berpendapat bahwa seni ukir di Minangkabau pada mulanya dimulai dari corak yang realitis. Hal ini masih dapat kita lihat hiasan ukiran pada batu seperti menhir atau nisan yang terdapat di beberapa daerah di Kabupaten 50 Kota yang bermotif ular, burung dengan makna simbolisnya. Sedangkan pada seni ukir Minangkabau motif – motif realis ini sudah tidak ada lagi karena pada umumnya masyarakat Minangkabau memeluk agama Islam dengan falsafah adatnya ADAT BASANDI SYARAK, SYARAK BASANDI KITABULLAH.

            Dalam pembentukan motif, pengukir mengambil gejala alam sebagai sumber inspirasi di samping itu juga bebas berkreasi sesuai dengan imajinasi dan proses kerja. Nama motif ukiran Minangkabau ada yang berasal dari nama tumbuh – tumbuhan, binatang, dan ada juga dari nama benda atau keadaan lainnya.Mengenai penempatan motif ukiran pada rumah gadang tergantung juga pada konstruksi bangunannya, ada motif untuk bidang  besar dan ada untuk bidang kecil.Pada ukiran Minangkabau terdapat 3 jenis motif yaitu:

  1. Motif pengisibidang besar disebut juga motif dalam seperti kaluak paku, pucuak rabuang, kuciang tidua, jalo atau jarek.
  2.  Motif pengisi bidang kecil disebut juga motif luar seperti itiak pulang patang, saik galamai, cacak kuku, ombak-ombak, ulek tantadu dll.
  3. Motif bidang besar yang lepas dan bebas fungsi disebut juga bintang, penempatannya bebas dan lepas dari ikatan ketentuan adat. (Ibenzani Usman 1985.182-185).

 

Contoh ukiran bidang besar

 

   Beberapa motif ukiran pengisi bidang kecil

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pada ukiran Minangkabau terdapat dua pola yaitu galuang/relung dan  ragam. Galuang/relung yaitu berupa lingkaranyang sambung bersambung sehingga membentuk relung ke arah pusat lingkaran atau ke luar lingkaran. Sedangkan ragam yaitu relung tersebut ditambah unsur lain seperti pola geometris. Pada relung tersebut terdapatlah gagang, daun, bunga, buah dan serpih.

 

 

 

 

 

Ukiran tersebut diberi pewarna cat dengan warna dasar hitam, ukirannya warna kuning, dan merah kemudian dalam perkembanganya terjadi variasi warna dengan munculnya warna biru, hijau, ungu dan lain-lain. Padaberapa bagian dari ukiran tersebut diberi juga hiasan dari kaca berbentuk bundar yang disebut mego.

Apabila kita perhatikan ukiran tradisional Minangkabau ini banyak juga dipengaruhi oleh budaya asing seperti Cina, antara lain pemakaian kaca pada ukiran yang oleh orang Cinadianggap sebagai lambang penolak bala.

 

Motif-motif ukiran tradisional Minangkabau

 

Semua motif ukiran tradisional Minangkabau bersumber dari lingkungan alam, baik yang berasalatau nama tumbuhan, binatang atau benda lainnya yang sebagian memiliki makna tersirat dalam kata-kata adatnya disamping sebagai hiasan dekoratif. Nama-nama motif ukiran tersebut adalah:

 

Nama Motif berasal dari  nama Tumbuhan

 

 

  1. Aka badaun
  2. Aka bapilin
  3. Aka barayun
  4. Aka Cino
  5. Aka duo gagang
  6. Aka tajumbai
  7. Aka tangah duo gagang
  8. Aka taranang
  9. Aka sagagang
  10. Buah anau
  11. Buah kaladi
  12. Buah palo
  13. Buah pinang
  14. Bungo anau
  15. Bungo cengkeh
  16. Bungo duo tangkai
  17. Bungo kacubuang
  18. Bungo kundua/labu
  19. Bungo kunyit
  20. Bungo lado
  21. Bungo mangarang buah
  22. Bungo mantimun
  23. Bungo panca matoari
  24. Bungo pitulo
  25. Bungo sanopati

 

  1. Bungo taratai
  2. Daun bodi
  3. Daun bodi jo kipeh cino
  4. Daun puluik-puluik
  5. Daun sakek
  6. Daun sirieh
  7. Daun sitawa sidingin
  8. Ilalang  rabah
  9. Kaluak babungo
  10. Kaluak paku basiku
  11. Kaluak paku
  12. Kaluak randai
  13. Kapeh kambang
  14. Lumuik hanyuik
  15. Paga pudiang
  16. Pisang sasikek
  17. Pimpiang babungo
  18. Pucuak rabuang
  19. Rueh tabu
  20. Sikambang manih
  21. Sirieh gadang
  22. Sirieh naiak
  23. Siriah bungo lado
  24.  Salimpat
  25. Tampuakmanggih

 

 

 

Nama motif berasal dari nama binatang

 

 

  1. Alang babega
  2. Ayam macotok dalam kandang
  3. Bada barayun
  4. Bada mudiak
  5. Barabah mandi
  6. Bondo basarang
  7. Gajah badorong
  8. Gulinggang lalok
  9. Harimau dalam parangkok
  10. Harimau paunyi koto
  11. Itiak pulang patang
  12. Kaluang bagayuik
  13. Kijang balari
  14. Kuciang lalok
  15. Kuciang manyusuan anak
  16. Kudo manyipak
  17. Kuku balang
  18. Kaluak udang
  19. Kumbang jati
  20. Kunang-kunang
  21. Labah bagayuik
  22. Labah mangirok
  23. Limpapeh
  24. Paruah anggang
  25. Pipik sinanduang
  26. Pusaran ulek bataduah
  27. Puyu baradai
  28. Ramo-ramo
  29. Ramo-ramo sikumbang jati
  30. Ruso balari dalam ransang
  31. Samuik baririang
  32. Siku kalalawa
  33. Singo mandongkak
  34. Sipasan
  35.  Tantadu bararak
  36.  Tantadu manyasok bungo
  37.  Talua buruang
  38. Tiuang katabang
  39. Tupai bagaluik
  40. Tupai malompek
  41. Tupai managun
  42.  Ula gerang

 

 

 

 

 

 

Nama motif berasal dari nama benda, manusia dan lain-lain

  1. Aia bapeson
  2. Ampiang taserak
    1. Ati-ati
    2. Ati-ati basandiang
    3. Basandiang duduak
    4. Biku-biku
    5. Bulan kaabih
    6. Carano kanso
    7. Carano puti bungsu
    8. Dama tirih
    9. Dayang panginang
    10. Gamak Alu
    11. Jalo taserak
    12.  Jambua cawek rang pitalah
    13.   Jarek takambang
    14. Jarek tatahan
    15. Kaluak baralun
    16. Kaitan rantai
    17. Kaluih baragiah
    18. Kambang lumbuang sitinjau lauik
    19. Kiliran taji
    20. Kipeh Cino
    21. Lapieh Ampek
    22. Lapieh batang jarami
    23. Lapieh duo
    24. Lapieh pandan
    25. Lapieh tali
    26. Lapieh tigo
    27. Maniek jarang
    28. Ombak-ombak
    29. Ombak-ombak jo pitih-pitih
    30. Pesong aia bubuih
    31. Puti ambun dewi
    32. Puti bungo intan
    33. Puti takuruang
    34. Rajo sahari
    35. Rajo tigo selo
    36. Saik galamai
    37. Sajamba makan
    38. Saluak laka
    39. Saluak laka bagarih
    40. Siganjua lalai
    41. Sikambang manih
    42. Siku-siku jo bungo lado
    43. Saluik katayo
    44. Simajo lelo
    45. Sirauik jatuah
    46. Subang-subang
    47. Tampuruang hanyuik
    48. Tangguak lamah
    49. Tari sewah taranik
    50. Tirai anjilu
    51. Tirai babungo
    52. Tirai bungo lado
    53. Tirai bungo intan

 

BEBERAPA MOTIF UKIRAN TRADISIONAL MINANGKABAU DAN NILAI YANG TERKANDUNG DIDALAMNYA

 

  1. 1.  AKA CINO

 

Aka dalam bahasa Minangkabau  dapat berarti akar tumbuhan yaitu sejenis akar yang merambat dan dapat pula berarti akal yaitu daya pikir. Sedangkan Cino berasal dari kata Cina yaitu nama bangsa dan negara di Asia Timur yang penduduknya suka merantau. Bangsa Cina yang suka merantau ke negara lain termasuk orang yang kuat gigih dan ulet karena hidup dirantau orang membutuhkan pikiran untuk mencapai tujuanhidup. Dengan akal pikirnya mereka berjuang untuk hidup, apakah sebagai pedagang maupun pekerja.

Sedangkan aka sebagai akar tumbuhan yang merambat, saling berkaitan dan bersambung. Oleh sebab itu sifat akal manusia sering juga diungkapkan seperti akar kayu  yaitu berupa suluran atau kaluak yang saling bersambung.

Motif ini melambangkan suatu kedinamisan hidup yang gigih dan ulet dalam memenuhi kebutuhan hidup.

 

 

 

Motif aka cino sagagang

Motif aka cino sagang ini termasuk motif ukiran pengisi pengisi papan bidang kecil pada rumah gadang di Minangkabau, seperti pada dinding ari, antara  papan sakapiang (papan bidang besar) bandua, bagian atas pintu. Bentuk yang sederhana dari motif aka cinojuga banyak menghiasi benda/peralatan sehari-hari seperti labu cakiak.

 

  1. 2.     KALUAK PAKU KACANG BALIMBIANG

 

Paku (pakis) yaitu sejenis tumbuhanyang banyak hidup di tanah basah. Paku atau pakis selain dapatdijadikan sayur atau gulai juga sebagai tanaman hias. Kaluak paku adalah bagian dari tanaman paku yang masih muda yang bagian ujungnya melingkar padat. Bentuk relung paku yang indah inilah yang dijadikan motif ukiran dan merupakan motif yang paling banyak dipakai dalam ukiran Minangkanau. Motif ukiran kaluak paku kacang balimbiang  ini melambangkan  suatu tanggung jawab yang sempurna dengan kata-kata adatnya adalah:

 

Kaluak paku kacang balimbiang                     

Tampuruang lenggang-lenggangkan

Baok manurun ka saruaso

Tanam sirieh jo ureknyo

 

Anak dipangku kamanakan dibimbiang

Urang kampuang dipatenggangkan

Tenggang nagari jan binaso

 Tenggang sarato jo adatnya

 

Ukiran ini melambangkantanggungjawab seorang laki-laki Minang yang memiliki dua fungsi yaitu sebagai ayah dari anak-anaknya dan sebagai  mamak dari kemenakannya. Ia harus membimbing dan mendidik anak dan kemenakanya sehingga menjadi orang yang berguna dan bertanggungjawab terhadap keluarga, kaum dan nagari. Motif kaluak paku kacang balimbiang termasuk pengisi bidang besar.

 

  1. 3.     LUMUIK ANYUIK

 

Lumuik (lumut) sejenis tumbuhan yang hidup di air dan biasanya bergantung  pada benda lain seperti pada batu atau batang kayu. Apabila lumut ini lepas dari tempat ia bergantung maka ia akan hanyut dibawa arus air yang mengalir, sebagaimana kata adatnya:

 

Nan bak lumuik hanyuik

Tampek bagantuang indak ado

Urang mamacik indak amuah

 

Motif ukiran lumuik hanyuik ini menggambarkan kehidupan seseorang yang tidak disukai oleh masyarakat lingkungannya yang biasanya dikiaskan pada orang yang durhaka, melanggar norma hukum, berbuat salah sehingga dikucilkan oleh masyarakat. Tidak ada yang mau menolongnya.

Motif ini merupakan peringatan kepada masyarakat untuk tidak berbuat yang bertentangan dengan norma-norma yang berlaku.Pengertian lain dari motif lumuik anyuik ini adalah orang yang mudah menyesuaikan diri dimana mereka berada. Tetapi pengertian ini memberi kesan negatif yaitu orang tidak berpendirian. Orang yang mudah menyesuaikan diri  dengan tidak berpendirian akan mudah dipengaruhi oleh orang lain dan menjadi permainan orang lain.Motif ini juga termasuk pengisi bidang besar pada rumah gadang.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 4.     PUCUAK RABUANG

 

Pucuak rabuang (pucuk bambu) yaitu sejenis bambu muda yang masih kuncup belum memiliki daun. Bambu yang masih muda ini disebut rabuang yang dapat dijadikan bahan makanan atau sayur yang digulai dengan daging.  Di Minangkabau gulai daging dengan rebung ini termasuk makanan adat yang sering disajikan pada waktu upacara adat. Sedangkan bambu yang sudah besar disebut dengan batang batuang dapat dijadikan bahan bangunan dan peralatan rumah tangga.

Motif pucuak rabuang merupakan anjuran kepada semua orang untuk dapat berguna seumur hidup, sebagaimana bunyi pepatah adat ketek baguno, gadang tapakai. Bambu yang muda disebut rabuang tersebut dapat dijadikan bahan makanan sedangkan bambu yang telah tua (batuang) dapat dijadikan bahan bangunan atau peralatan rumah tangga. Bentuk rabuang yang masih muda yang mencuat lurus ke atas merupakan suatu perlambangan bagi yang muda untuk menuntut ilmu pengetahuan dan meraih cita-cita. Apabila telah besar ujung bambu tersebut mulai merunduk ke bawah yang bermakna apabila telah berilmu tidaklah sombong.

Selain pada ukiran, bentuk pucuak rabuang ini juga terlihat pada bentuk gonjong tumah adat dengan kata adatnya adalah:

 

Gonjongnyo rabuang mambacuik

antiang-antiang disemba buruang

tarawang maancang matoari

calekak padang basentak

tarali gadai rang balariak

bumbungan burak ka tabang

tuturan alang babega

paran gamba ula ngiang

 

 

 

 

 

 

 

Motif ukiran pucuak rabuang

 

 

Motif ini melambangkan suatu kehidupan yang dinamis, memiliki cita-cita yang tinggi serta berguna bagi masyarakat. Motif pucuak rabuang ini terdiri atas beberapa bentuk variasi, ada sebagai pengisi bidang besar dan bidang kecil yang juga banyak diterapkan pada benda lainnya seperti tongkat.

 

 

  1. 5.     SIKAMBANG MANIH

 

Si kambang manih diumpamakan pada bunga yang sedang mekar yang kelihatan sangat bagus. Motif ini pada rumah adat terdapat pada dinding tepi atau papan banyak dan jendela. Motif ini melambangkan keramah-tamahan, sopan santun dan suka/senang menerima tamu, juga termasuk motif yang banyak variasinya dan merupakan motif pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 6.     SIRIAH GADANG

Siriah (sirih) sejenis tumbuh-tumbuhan yang merambat yang daunnya dapat dimakan, dilengkapi dengan kapur sirih, pinang dan gambir. Sirih pinang merupakan pelengkap secara adat  setiap membuka pertemuan, penyambutan tamu yang disuguhi dengan carano.

Siriah gadang merupakan sebutan untuk suatu helat besar yang dilaksanakan 7 hari 7 malam yang disertai dengan berbagai macam kesenian rakyat seperti randai, tari, talempong silat dll. Helat besar ini        disebut juga lambang urek yang artinya  perjamuan itu diselenggarakan secara besar-besaran dengan memotong kerbau/sapi sebagai mana yang dimaksud oleh ungkapan:

Panggilan sisiak palapahan

Dipanggia sampai tabao

Pakai tombak pakai gandalo

Sarato padang janawibaapian

Dikambang payauang ubua-ubua

Tapancang marawa dihalaman

Langkok jo gong jo talempong

Di lapeh jo latuih badia

Bapakaian adat salangkoknyo.

 

Motif siriah gadang ini melambangkan suatu kegembiraan, persahabatan dan persatuan.

Sakabrek bak siriah

Salubang bak tabu

Sarumpun  bak sarai

Motif siriah gadang termasuk juga pengisi bidang besar

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 7.     BADA MUDIAK

 

Bada adalah sejenis ikan kecil atau teri. Bada mudiak adalah ikan teri yang menghadap ke hulu sungai. Bada atau ikan teri yang kecil-kecil tersebut bila kita perhatikan kehidupannya bergerombolan (berkelompok) yang menghadap ke hulu sungai  dalam suatu barisan yang teratur dan rapi. Apabila seekor terkejut dan lari ke hulu/depan maka yang lainpun mengkutinya. Dalam kata adatnya adalah:

Bak bada sabondoang mudiak

Bak punai tabang bakawan

Motif ini menggambarkan kehidupan masyarakat yang teratur, selalu seiya sekata sehilir semudik dan bersatu/kompak sehingga dapat mewujudkan kemajuan yang menjadi tujuan hidup dalam keluarga dan masyarakat.

Selain terdapat pada bangunan rumah gadang juga diukirkan pada benda-benda yang dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari sehingga menambah keindahan benda tsb.

 

  1. 8.     ITIAK PULANG PATANG

Itiak (itik) sejenis unggas yang banyak dipelihara orang dan hidup berkelompok. Itiak pulang patang menggambarkan barisan itik berjalan melalui pematang sawah menuju ke kandangnya. Kalau kita lihat segerombolan itik berjalan ia akan menurut induk rombongannya, apabila ada diantara mereka yang jatuh maka yang lain pun akan menurut, dalam kata adat disebutkan bak itiak jatuah ka tabiang (seperti itik jatuh ke tebing).

Motif itiak pulang patang ini melambangkan kesepakatan, seia sekata dan persatuan yang kokoh. Motif ini merupakan pengisi bidang kecil yang juga banyak menghiasi benda lainnya.

 

 

 

  1. 9.     LIMPAPEH

Limpapeh merupakan tafsiran wanita Minang yang mendiami rumah gadang. Menurut adat Minangkabau, kaum ibu mempunyai fungsi penting dalam menumbuhsuburkan kehidupan budi pekerti luhur dalam masyarakat. Budi luhur tersebut merupakan salah satu sendi dari pergaulan hidup yang bahagia, aman dan tentram lahir batin. Dalam fatwa adat disebutkan bahwa:

Bundo kanduang limpapeh  rumah nan gadang

umbun puro pegangan kunci

hiasan didalam kampuang

sumarak dalam nagari

nan gadang basa batuah

kok iduik tampek banasa

akalu mati tampek baniat

ka undang-undang ka madinah

ka payuang panji ka sarugo

            Jadi kaum wanita diibaratkan dengan limpapeh rumah nan gadang adalah orang yang berbudi, sopan santun, tau ereang dengan gendeang, pandai menjaga diri serta berperan dalam pembinaan pendidikan anak. Kaum wanita merupakan tiang kokoh  dalam suatu rumah tangga dan tiang nagari yang menentukan baik buruknya kehidupan dalam masyarakat. Motif limpapeh termasuk motif pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

  1. 10.                        KUCIANG LALOK

 

Kuciang (kucing) sejenis binatang peliharaan yang hidup di sekitar kita. Hampir setiap rumah di Minangkabau ini memelihara kucing sebagai binatang kesayangan. Salah satu sifat kucing yang tidak baik ditiru oleh manusia  adalah apabila kucing telah kenyang makan maka ia akan tidur saja dan tidak mau berusaha untuk mencari makan.

Motif kuciang lalok ini melambangkan sikap seorang yang pemalas yang tidak mau berusaha melakukan aktifitas sehari-hari baik untuk kepentingan dirinya sendiri maupun untuk masyarakat. Sifat ini tidak disukai oleh masyarakat Minangkabau yang suka bekerja dan ulet. Jadi lambang dari motif ini adalah berupa peringatan supaya jangan malas dan berusahalah untuk memenuhi kebutuhan hidup. Sebagaimana pantun Minangkabau mengatakan:

 

Batiah bagantuang ka pao

pao tumpuan paruik

rasaki bagantuang ka usaho

usaho tumpuan hiduik

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 11.       RAMO – RAMO SIKUMBANG JATI

 

Ramo-ramo yaitu sejenis kupu-kupu yang sering hinggap dibunga. Si kumbang jati adalah sejenis kumbang kecil berwarna hijau mengkilat yang hidup di pohon. Kedua binatang ini  memiliki warna yang indah. Kita juga sering menyebut warna hijau kumbang jati yang maksudnya adalah warna yang menyerupai kumbang jati. Kedua binatang ini tidak merusak baik terhadap dirinya maupun terhadap kehidupan manusia. Kata adatnya adalah:

 

Ramo-ramo sikumbamg jati

Katik endah pulang bakudo

Patah tumbuh hilang baganti

Pusako lamo baitu juo

 

Maksud dari pepatah petitih ini adalah  bahwa adat Minangkabau itu “tetap dan juga berubah”. Maksudnya prinsip adat Minangkabau itu tetap tidak berubah terutama tentang ajarannya, namun akan terjadi variasi dalam penerapannya sesuai dengan situasi dan kondisi yang dilaluinya. Dengan perkataan lain adat nan babuhua mati tidak akan pernah mengalami perubahan, sedangkan adat nan babuhua sentak akan selalu mengalami perubahan sesuai dengan situasi dan kondisi yang dilaluinya.

Ukiran inimenggambarkan tentang pusaka Minangkabau yang tidak berubah dari dahulu hingga sekarang walaupun orang yang menjalankan pusaka adat tersebut sudah berganti dari satu generasi ke generai berikutnya.  Motif ini juga termasuk motif pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 12.                        RUSO BALARI DALAM RANSANG

 

Ruso sejenis binatang yang hidup dihutan, memiliki tanduk bercabang dikepalanya. Ransang adalah semak belukar dan patahan rerantingan kayu. Pengertian dari motif ini adalah bagaimana susahnya seekor rusa untuk dapat menyelamatkan diri atau keluar dari ransang yang menghambat. Hal ini diibaratkan dengan seseorang dalam mencapai tujuannya menghadapi berbagai hambatan dan rintangan dengan kemauan yang kuat dan tetap menyadari/memahami kondisi dirinya sendiri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 13.                         AIA BAPESONG

Aia bapesong adalah arus air yang mengalir deras kemudian terhalang/terhambat oleh sesuatu sehingga air tersebut berputar/bapesong untuk sementara dan kemudian mengalir lagi. Maksud dari motif ukiran ini adalah suatu pekerjaan yang dilakukan  kemudian tiba-tiba mendapat halangan/rintangan sehingga terganggu untuk sementara waktu  kemudian berfikir dan berusaha sehingga ditemukan jalan keluarnya. Jadi aia bapesong ini melambangkan suatu pemikiran mencari jalan keluar untuk pemecahan masalah dan melambangkan kehidupan yang dinamis dan tidak putus asa.

 

 

 

 

  1. 14.                         CACAK KUKU

Cacak kuku adalah  suatu cubitan yang meninggalkan bekas kuku tersebut padakulit. Bentuk motif ukiran cacak kuku ini berbentuk lengkung seperti halnya jejak  kuku pada kulit. Dalam ungkapan disebutkan kalau urang ka dipiciak  cacakan kuku dulu ka diri surang, sakik di awak sakik pulo di urang (kalau mau mencubit cubit dulu diri kita  bila terasa sakit tentu orang lainpun akan merasa sakit).

Hukum piciak jangek adalah sakik dek awak sakik dek urang, artinya apabila kulit kita merasa sakit kalau dicubit, urang lainpun akan merasa sakit kalau kulitnya dicubit. Oleh karena itu  janganlah menyakiti orang lain dengan cara dan bentuk apapun  baik jiwa maupun badannya.

Pengertian dari motif ini adalah untuk berbuat baik kepada siapa saja sesama manusia. Bila kita berniat jahat kpada orang lain suatu saat kita akan mendapat balasan. Oleh sebab  itu dianjurkan untuk berbuat baik sesama manusia dan saling tolong menolong. Motif cacak kuku biasanya pengisi bidang kecil.

 

 

 

 

 

 

  1. 15.                        CARANO KANSO

 

Carano kanso  adalah sejenis wadah tempat meletakan sirih pinang selengkapnya terbuat dari logam seperti kuningan atau loyang. Motif carano kanso  dalam ukiran Minangkabau melambangkan suatu penghormatan kepada tamu. Bila mengundang orang atau bertamu sebelum memulai pembicaraan  terlebih dahulu disuguhi dengan sirih pinang dalam carano.

Dalam mengundang orang atau sahabat untuk menghadiri helat  dikiaskan dengan ungkapansakato duo kato, diimbau mano nan patuik, dipanggia mano nan taalua, jiko dakek diimbau dengan  carano jiko jauah surek dilayangkan.Motif carano kanso merupakan motif pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 16.                        JALO TASERAK

 

Jalo (jala) adalah sejenis perangkap binatang di air yang terbuat dari rajutan benang,  biasanya digunakan untuk menangkap ikan. Cara memasangkannya dengan merentangkan jalo tersebut dalam air kemudian ditarik ke pinggir sehingga dalam jalo tersebut terdapat ikan dan benda lainnya yang terjerat.

Ukiran motif jalo taserak ini melambangkan adanya garis pemisah antara yang baik dan yang buruk yang perlu kita ketahui dalam kehidupan. Apabila kita mengetahui atau dapat membedakan mana yang baik dan mana yang buruk dan tidak melanggar norma adat dan agama, maka akan selamatlah kita dalam hidup bermasyarakat. Jalo taserak ini melambangkan sistem pemerintahan Datuk Parpatih Nan Sabatang dalam proses mengadili seseorang yang melanggar hukum dengan cara mengumpulkan data dan kemudian dipilah-pilah hingga akhirnya diketahui siapa sebenarnya yang bersalah.

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 17.                        JAREK TAKAKA

 

Jarek takaka (jerat terkembang) sejenis perangkap binatang di darat seperti burung, ayam, rusa dan lain-lain. Jarek ada yang terbuat dari benang, kayu atau rotan dengan bentuk dan ukuran yang berbeda sesuai dengan fungsinya. Jarek takaka maksudnya adalah jerat yang sedang terpasang dan biasanya dipasang pada tempat yang sering dilalui oleh binatang yang akan dijerat.

Makna dari ukiran jarek takaka ini sama dengan jalo taserak yaitu melambangkan adanya garis pemisah antara yang baik dan yang buruk, antara sah dan batil dalam hidup bermasyarakat. Kalau jarek sudah terkembang maka pertanda sudah siap untuk menangkap apa yang lewat didepannya.

Jarek takaka melambangkan sistem pemerintahan Datuk Katumangungan dalam mengadili orang yang bersalah atau melanggar hukum. Motif jarek takaka termasuk pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 18.                        SAIK GALAMAI

Galamai sejenis makanan di Minangkabau, terbuat dari beras pulut dengan saka dan santan yang diaduk-aduk hingga menjadi kental. Membuat galamai haruslah dengan teliti sehingga diperoleh hasil yang baik. Kemudian apabila telah matang dipotong-potong berbentuk jajaran genjang yang merupakan ciri khasnya dan dihidang pada piring 4 buah merupakan tanda selamat datang.

Motif saik galamai dalam ukiran Minangkabau mengandung makna kehati-hatian dalam berbuat dan menghadapi berbagai permasalahan supaya tidak bertambah kusut.Motif ini pengisi bidang kecil.

  1. 19.            SALUAK LAKA

 

Laka adalah alas periuk atau kuali yang terbuat dari jalinan rotan atau lidi enau/kelapa yang dibentuk bundar seperti piring sehingga dapat menyangga periuk agar tidak terguling. Besarnya haruslah sama dengan besarnya penampang periuk yang akan ditahannya. Saluak laka merupakan suatu jalinan yang saling menguatkan dalam membentuk suatu kekuatan sehingga rotan atau lidi yang kecil tersebut  menyatu dan menjadi kuat. Dalam kata menyebutkan:

 

Nan basaluak bak laka

nan bakaik bak gagang

supayo tali nak jan putuih

kaik bakaik nak jan ungkai

 

Maksud dari kata adat ini adalah bahwa dalam hidup bermasyarakat haruslah tolong menolong sehingga persaudaraan terbina erat,  persatuan yang kuat, bila hal ini telah tercapai maka apa yang direncanakan akan terlaksana.Motif saluak laka ini mengungkapkan suatu kekerabatan yang saling berkaitan erat antara yang satu dengan lainnya sehingga membentuk kesatuan yang kuat dalam mencapai tujuan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 20.       LAPIAH TIGO

 

Lapiah tigo adalah suatu jalinan yang terdiri atas tiga bagian dan apabila dijalin ketiganya menjadi suatu ikatan yang erat/kuat. Motif ini melambangkan bahwa di Minangkabau dikenal adanya tungku tigo sajarangan, tali tigo sapilin mereka adalah ninik mamak, alim ulama dan cerdik pandai. Ketiganya saling bekerjasama dalam membangun nagari.

 

  • Ninik mamak nan gadang basa batuah, ka pai tampek batanyo ka pulang tampek babarito, bapucuak sabana bulek, basandi sabana padek, bapucuak bulek baurek tunggang. Prinsip kepemimpinannya adalah bapantang kusuik indak salasai, bapantang karuahindak janiah,Ninik mamak tagak dipintu adat.
  • Alim ulama  adalah fungsional agama dalam masyarakat, suluah bendang dalam nagari, alim ulama  tagak dipintu syarak.
  • Cerdik pandai adalah orang yang pintar, menguasai ilmu baik ilmu adat, ilmu agama maupun ilmu pengetahuan umum. Prinsip kepemimpinannya adalah urang cadiak candokio tahu di ereang jo gendeang tahu dikieh kato sampai urang arif bijaksano. Cadiak pandai tagak dipintu ilmu. 

Motif lapiah tigo termasuk pengisi bidang kecil.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. 21.  SAJAMBA MAKAN

 

Sajamba makan adalah suasana orang makan secara adat Minangkabau seperti pada upcara perkawinan, pengangkatan penghulu dan lain-lain. Makan bajamba ini memakai piring besar atau dulang dengan duduk berhadapan empat orang. Dengan makan bajamba ini juga kelihatan apakah orang tersebut pandai makan bersama. Motif sajamba makan ini melambangkan adanya suatu aturan dalam melaksanakan suatu pekerjaan.Oleh sebab  itu kita harus mengetahui dan mendalami tata cara adat yang merupakan pedoman hidup. Sajamba makan ini termasuk motif pengisi bidang besar.

 

 

 

 

 

 

 

.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>